Masa budak-budak aku

Monday, December 29, 2008

Hi. Apa kabar?

Hm... nda tau apa mahu cerita ba ni. Rilek2 ni mengadap laptop. Tiba2 aku terkenang masa aku budak kici lagi.

Aku inda ingat banyak kisah2 aku masa kecil. Kira mcm tua suda sikit ba juga kali ni kan. Paling last aku rasa aku masi ingat ialah kana dukung oleh mama dililit dalam tuala, pigi tamu di pekan Tandik. Lamaaa suda tu. Pastu aku nampak ramai org berjualan. Ada saja datang pigi cubit2 pipi aku. Sekarang faham suda aku kenapa, rupanya cute bah pula aku masa kici kah kah kah.

Aku ingat juga bila sudah pandai berjalan aku selalu kena bawa oleh bapa pigi sekolah. Masa itu dia guru besar di SK Tandik. Bapa ikat bantal di palang dekat handle basikal. Aku duduk situ sambil ikut pigang handle tu. Beberapa kali kaki aku tersangkut dalam spoke basikal hehehe.

Di sekolah sekali lagi aku jadi mangsa kana cubit2 di pipi oleh budak2 sekolah terutama yang sumandak. Tapi mana la bah aku faham masa tu kan. Aku ingat lagi bapa mengajar aku kut duduk di kelas tinguk. Pernah dia pegang gelas penuh air, kemudian dia letak kadbod tutup tu gelas. Lepas tu bapa kasi tebalik tu gelas tapi itu air tidak tumpah hehehe.

Bestnya kalau mau dingat-ingat. Dulu Kg. Tandik ini meriah rasanya. Di tepi jambatan lama tu ada banyak kapal2 kecil berlabuh dan banyak perahu-perahu nelayan. Dekat itu pokok ramag ada ramai orang jual ikan. Tapi sejak kedai Tandik ini di pindahkan ke tempat baru, semakin suram pulak suasananya. Kena sumpahan mahsuri kaaa?

Apa pun aku tetap suka kampung aku ni. Walaupun buruk-buuuruk indada jalan tar, tapi di sinilah aku membesar. Tapi heran juga lah, kalau aku pulang kampung, tiada sesiapa lagi kawan-kawan aku dulu yang aku boleh jumpa. Dorang semua ni pigi mana aku pun tidak tahu. Pigi Amerika kali semua? Kalau di KK pula lagi aku kerap ternampak kawan2 lama aku ni semua.

O, kalau musim banjir melanda, bukan sehari dua tapi sampai bermingu-minggu dan bulan lamanya. Pernah lagi helikopter turun hantar bantuan beras sama kami. Sekali mama masak, tekejut aku tinguk warna nasi tu... perang bah. Mama bilang itu beras terigu. Hehehe. Sempat lagi itu "maam", doktor orang putih perempuan, melawat rumah ke rumah pakai bot dia masa banjir. Kalau banjir aku suka duduk di tangga rumah main perahu buat pakai kertas. Cuba lah masa tu ada perahu remote control... mesti best tu kan.

Hidup di kampung ni siok. Setiap hujung minggu mama suruh aku sama si Li, ikut bertabang tabang tanam padi di sawah. Yang aku malas cuma banyak lintah. Pernah aku belari pasal ada lintah malakat di kaki, habis tu padi semua aku langgar hahahahah. Jadi selepas itu aku sapu sir tembakau sama lapis pakai stokin bola kalau mau tanam padi. Aku fobia ni dengan benda2 yg mcm lintah, pacat dan giuk. Cilaka tul, napa tu ar? Padahal kcic saja pun.

Ala, lapar pula. Hari ini malas aku mau masak (hehe, macamlah rajin masak). Mau pigi saaaaaana Tjg Aru cari makanan sambil tinguk laut. Mana tau dapat ilham. Lagipun aku mau siasat kalau-kalau ada pula si Awang Muslihat mengayat bininya di sana atau mengayat yang baru untuk jadi numbur empat dia hehehehe. Ok, babai.

10 comments:

kyro December 29, 2008 at 8:43 PM  

memang kau kiut lah masa kici.tapi aku nda tau pula kau takut lintah.dulu aku sama c ly selalu tangkap lintah kami susun di tangga smpi mama nda berani turun.hehehe.teruk kami kena marah kena sintak rambut lagi tu.inilah kalau jajal.

Yu$ December 29, 2008 at 8:48 PM  

hehe, skrg suda tua inda suda kiut ar... biut sija. nada arapan laini hahaha.

kyro December 29, 2008 at 9:06 PM  

yang sebenarnya itu lintah bagus baitu.terutama skali untuk rawatan terapi.abang mail patut cuba ini.sebab aku sudah experimen itu.aku pernah bah kna gigit labah2 tapi nda juga pula jadi spiderman.bengkak ja aku punya kaki trus numb tiada rasa apa2.aku pigi dispensary tandek kena belah sikit beks gigitan labah2 tu tapi tiada rasa apa2.kena picit2 lagi oleh c mojunting tapi tiada juga apa2.tambah lagi bengkak.skali aku ikut mama pi sawah datang lintah pi isap darah ngam2 tmpt yg kena gigit labah2.trus baik oo waktu itu juga.

AragangTandik December 30, 2008 at 9:44 AM  

Oi aku pun peranah juga ba kena gigit lintah ni, tapi aku terus kasi taruh sigup - pening kali tu lintah kena sigup, terus tertanggal. Dulu dipengkalan kita dekat pokok belunu tu ada lintah - aku siut taruh dalam tin yang ada air sabun - mati ba tu lintah - kesian pula kalu aku ingat, jahat ba aku pula juga. (nda ada suda tu pengkalan - penuh rumput).

Cherry December 30, 2008 at 6:39 PM  

wow kejamnya si Aragang Tandik hehehe.. aku pula pernah main2 di sungai.. jalan di dalam air sampai di ulu.. aku ingat aku si orip ma si norsiah ni..satu kali ada daun bambu melakat aku teriak2.. sampai kali ke tiga betul2 ada lintah barulah aku teriak2 kaw2 punya sampai belarian orang di tingakalanon pi sungai.. dorang ingat aku kena makan buaya.. hahahaha...

Yu$ December 30, 2008 at 6:44 PM  

aik... ko pun pernah jalan dlm sungai sampai di ulu ka pula? kalau kami dulu sampai makan buah koko si saimah lg hhehehe.

azlinlina December 31, 2008 at 12:00 PM  

best jer baca suasana kmpg awak..
kmpg akupun ada sawah padi tapi x pulak aku kena lintah...kena kejar ular tedung adala....org ckp kalau ada kerbau adalah lintah, sawah padi aku dah takde kerbau..:( nak tengok kerbau pun susah...

Yu$ December 31, 2008 at 4:30 PM  

hi azlinlina. nanti saya pergi sawah d kampung kamu boleh?

azlinlina December 31, 2008 at 8:29 PM  

datang,jangan tak datang...:)

Cherry January 1, 2009 at 12:05 PM  

adede... pernah bah.. pernah lagi si kamurang kasi anyut aku masa aku kicil di sungai tu.. kasi anyut dalam besen merah.. cis!

About This Blog

My childhood, life, idea, bla bla...

  © Blogger template Cumulus by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP