Pertolongan Tuhan?

Thursday, October 30, 2008

Salam. Jam sudah pukul 1.09 pagi. Esok kena turun kerja... cuti Deepavali sudah habis. Aduh, macam malas juga mau turun kerja. Tapi kena jalankan tanggung jawab la kan. Gaji buta pula… walaupun sikit saja tu gaji.

Bila sudah tengah malam begini ada saja idea yang mau ditulis pula. Kali ini saya mau tulis sedikit pasal tajuk di atas tu. Nampaknya agak berlainan dari artikel2 sebelum ini. Sebenarnya tidak tu. Saya masih mau cakap pasal hukum alam ba ni. Tapi ni kali approach yang agak berlainan la itu saja.

Ada suatu kisah lebih kurang macam ini la. Cerita ini sudah sangat lama saya dengar dan lupa. Cuma konsepnya saja saya masih ingat. Jadi versi ceita ini pasti berbeza dari cerita asal. Begini…

Di suatu tempat ada seorang paderi yang sangat warak. Masalahnya orang-orang di tempat paderi ini semua mula melupakan tuhan dan banyak melakukan kesalahan. Akhirnya di tempat itu turun hujan yang tidak berhenti-henti. Akhirnya air banjir mula naik. Orang-orang di tempat itu pun mula berpindah untuk menyelamatkan diri. Di antara mereka ini, ada juga yang teringat akan si paderi tadi lalu datang untuk membawa paderi itu berpindah sama. Kali pertama satu keluarga menaiki kereta kuda datang untuk mengajak paderi itu pindah tetapi paderi itu menjawab "tak mengapa, kamu pergilah selamatkan diri, saya akan terus berdoa untuk pertolongan tuhan”.

Hujan terus mencurah tanpa henti sehingga habis tenggelam semua rumah yang ada di tempat itu. Kebetulan gereja di mana paderi itu berada terletak di atas bukit. Namun air banjir akhirnya mula menenggelamkan gereja itu. Begitulah berterusan dan akhirnya paderi itu naik ke atas bumbung gereja. Pada waktu ini datang beberapa orang menaiki perahu dan cuba menyelamatkan paderi itu, namun paderi itu berkata lagi, “saya yakin dengan pertolongan tuhan, dia pasti mendengarkan doa saya. Kamu pergilah selamatkan diri kamu”.

Air banjir semakin dalam sehingga paras dada paderi itu. Paderi tiu hampir berputus asa. Tiba-tiba paderi itu ternampak sebatang dahan kayu yang hanyut dibawa arus. Dalam hati paderi itu jika dia tidak berpaut kepada dahan kayu ini, pasti dia akan mati lemas. Tetapi paderi itu merasa bersalah jika dia tidak menuggu pertolongan tuhan yang belum tiba. Maka paderi itu pun mati lemas. Diringkaskan cerita, setelah dibangkitkan semula paderi itu bertanya kepada malaikat kenapa tuhan tidak menolongnya semasa banjir sedangkan dia tidak berhenti berdoa dan tidak berbuat jahat. Malaikat itu menjawab “tiga kali pertolongan tuhan datang kepada kamu tetapi semua kamu tolak. Kenapa kamu tidak ikut orang yang berkereta kuda, kenapa tidak ikut orang yang membawa perahu, dan kenapa tidak berpaut kepada dahan kayu yang hanyut itu”

Nah… entah betul ka tidak cerita ini, tapi apa pun, tujuannya boleh difahami. Pertolongan tuhan itu sebenarnya datang melalui saluran atau ejen-ejen yang masih menurut hukum-hukum fizika rasional yang telah tuhan aturkan untuk alam ini. Kenapa pula tuhan harus melanggar hukum-hukum alam yang diciptanya sendiri?

Mungkin anda tidak setuju. Inikan cuma idea tengah malam saja. Saya lebih percaya seseorang yang menuntut ilmu akan mendapat pertolongan tuhan dan menjadi pandai melalui saluran yang ditentukan seperti guru dan buku-buku yang dibaca. Dia tidak akan pandai jika hanya duduk dalam masjid atau gereja dan berdoa sahaja. Begitu juga dengan ramalan akan hari kiamat itu, saya percaya kiamat berlaku menurut hukum-hukum fizika alam ini juga. Maka atas dasar itulah saya cuba mengagaknya menggunakan fakta-fakta dan hukum-hukum fizik seperti dalam artikel-artikel sebelum ini.

Oklah... sudah lewat malam. Kena juga tidur sebentar. Jumpa lagi.

5 comments:

AragangTandik October 30, 2008 at 7:27 AM  

Ya saya yakin pada hukum alam - telah diatur oleh Tuhan. Saya mau tau apakah hukum karma tu?

Cherry Lips October 30, 2008 at 10:07 AM  

ya sa setuju.. sa pun mo tau apa pula hukum karma?

e'Odu October 30, 2008 at 5:54 PM  

memang tepat sekali tu aiso, sebab itulah Allah mengatakan Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum itu melainkan kaum itu sendiri...Allah memberi petunjuk dan bantuan tapi kita perlu mengusahakannya...emmmm pasal tu hukum karma sebenarnya tajuk lagu baitu...hehehe tapi mengikut pemahamanku dalam bidang bahasa hukum membawa maksud peraturan yang dibuat oleh pihak berkuasa untuk mengatur pergaulan hidup dalam masyarakat, sementara karma pula bermaksud semua perbuatan manusia sewaktu hidupnya di dunia... jadi hukum karma tu maksudnya lebih kurang peraturan hidup la...hehe ngam ka tu aiso...

AragangTandik October 30, 2008 at 7:28 PM  

Kenapa Sharon Stone ka itu yang bilang Cina kena karma (banjir besar)kerana menganiya (aik begitu ka spell aniya tu? ) Tibetans? - C Badrogon ada istilah sendiri ni pasal hukum karma.

Aiso October 30, 2008 at 8:11 PM  

hukum karma?
badrogon ckp bad in bad out, good in good out haha. buli juga refer dari album kumpulan wings tahuk hukum karma. baca la liriknya. Nanti aku kelentong dalam artikel la... nanti tlampau panjang ni komen.

About This Blog

My childhood, life, idea, bla bla...

  © Blogger template Cumulus by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP